“ANALYSIS OF FACTORS AFFECTING CONSUMER BEHAVIOUR IN USING SOFT LENSES”

CHAPTER I

INTRODUCTION

1.1 Background

In this era of globalization of competition in the business world so rapidly, many of the manufacturers have to adjust the era of globalization and competition with sedamg growing trend, especially in the era before the free market. No doubt a growing trend proficiency level was strongly associated with consumer behavior in the consumption behavior

Consumer behavior is an something which sacrificed by consumers good the form of money, time nor manpower to get a goods or services of the desired. Consumer behavior is also constitute something who underlie consumers determine purchasing decisions

Many factors determine the consumer to decide on the purchase of a product associated with the development trend of them is a necessity, lifestyle, environmental influences, and poses psychological

One attempt to follow the trend in recent years is a rapidly growing business or contact lenses commonly referred to as “contact lens”. Quite often businesses also market their business through social networks where media is the result of technological advances that followed the trends are much in demand and dominated by teenagers, where the teen is a huge potential market

For those who have complaints on vision, contact lens is a tool that can help these complaints, so many consumers who use them. But now the function of the contact lens as a tool not only for vision but can serve as accessories to beautify the eyes because of its color assortment and can be changed at any time as Desire, so the market share is not only reserved for those who have complaints on eyes but also can be used to beautify themselves, so many people encountered who use contact lenses though her ​​eyes were troubled or minus.

Based on the above researchers interested in conducting research and would like to analyze consumer behavior in the form of a scientific paper titled “Analysis Of Factors Affecting Consumer Behaviour In Using Soft Lenses”

1.2 Formulation of the problem

1. What are the factors that affect consumers in the use of Soft lenses?

2. On the factors-factors, which is the most dominant factor to the decision to use Soft lenses?

1.3 Limitations

In this case the authors limit the issues concerning the behavior of consumers who use or have ever used contact lenses with sex women aged between 18-25 years, the data was taken on April 7, 2011 to April 28, 2011 by using a questionnaire and a test using a Likert scale, validity and reliability, multiple linear regression, multiple correlation (R), determination test, F test and t test. Factors examined in this study were social factors, personal factors, psychological factors and factors of marketing mix

1.4 Purpose of Research

1. Academic Benefits

The result is expected to be useful for the development of marketing management, particularly on matters relating to the factors that influence consumer behavior in using a product, other than that this study is also expected to provide inspiration for writers who want to do similar research

2. Practical Benefits

For contact lens manufacturer, this research in decision makers to manufacture products tailored to customer needs.

1.6 Analysis Tools

Analysis tools used in this study is :

1.Likert scale

2.Uji Reliability and Validity

3.Analisis Regression

4.Analisis Coefficient of Determination (R ²)

5.Analisis Multiple Correlation Coefficient (R)

6. Test “t”

7. Test “f”

1.7 Hypothesis

The hypothesis in this article is:

Ho     : The variables of social, personal, psychological and marketing mix together no effect on       the dependent variable is the decision to use soft lenses.

Ha     : The variables of social, personal, psychological and marketing mix together   influential tehadap dependent variable is the decision to use soft lenses.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

CHAPTER II
THEORY

2.1 Theory

2.1.1 Definition of Consumer Behavior

Consumer behavior according to Nugroho J. Setiadi (2003; 3-8) is directly involved in the action to get, consume and spend the products or services including the decision processes that precede and following on this action.

            Leon Schiffman and Leslie Lazar Karuk (2007: 6) says that the study of consumer behavior focuses on how individuals make decisions to utilize their available resources (time, money, effort) in order to purchase items related to consumption. This includes what they buy, why they buy, when they buy, where they buy, how often they membel, and how often they use it.

2.1.2 Buying Decision Process

Consumer behavior is critical in the buying decision process. In the purchase decision-making process there are five, which aims to determine how consumer behavior in choosing or buying a product. Purchase decision process for manufacturers can also be used as a reference to be able to design effective marketing programs for their target market.

The five stages are as follows:

 
   

 

 

 

 

Figure 2.2.

Buying decision process model

Source: Kotler and Armstrong (2007:235)

 

2.1.2 Definition of soft lenses

According to Anderson, 2007, contact lenses are glass or plastic cover of the curve and used directly on the eyeball or cornea to correct refractive eye kesalahn, by the American Optometric Association.

2.2 A type of research study

This study used a similar research study as a reference material of writing including:

2.2.1 Analysis of Factors Affecting Consumer Behavior In Using Braces

Scientific writing, entitled: Analysis of Factors Affecting Consumer Behavior In Using Braces written by Nike Miharja. Object of the research is that consumers who use braces with a sample of 50 respondents. Variables used in this study are Likert scale test, test reabiltas and validity, test of determination, multiple linear regression, hypothesis testing and hypothesis F t. The independent variable in this is empirically social factors, personal, psychological, and marketing mix. The dependent variable in this study is the decision to use braces. The hypotheses used are:

Ho: There is no influence of social variables, personal, psychological, and marketing mix together on the dependent variable, ie making use of braces.

Ha: There is the influence of social variables, personal, psychological, and marketing mix together on the dependent variable, ie making use of braces.

 

 

 

 

 

 

CHAPTER III
RESULT

3.1 Result

3.1.1 Data and Research Object Profiles

Respondents in this study is the general public who use contact lenses. Respondent amounted to 50 people that will be described in the following table:

Table 3.1

Age of Respondents

Age of Respondent

Number of Respondents

Persentase

18-19

8

16%

20-21

37

74%

22-23

4

8%

24

1

2%

Sum

50

100%

 

From the table above, note that the respondents in this study the majority of respondents were aged 20-21 years, as many as 38 people or 76%, followed by respondents over the age of 18-19 years as many as 8 people or 16%, of respondents who between the ages of 22-23, as many as 4 or 8%, and respondents aged 24 years as much as 1 or 2%.

3.1.2 Analysis of Likert Scale

Likert scale is an attitude measurement technique most widely used in marketing research. Studies that measured variables described in the indicator variables that may serve as a starting point for the preparation of item – item instrument

 

 

 

 

                                                                   Tabel 3.2

Likert Scale Overall Results

Estimation ( Bobot )

SS

5

S

4

CS

3

TS

2

STS

1

Jumlah

Frekuensi

127

341

193

281

39

981

Persentase

12.94%

34.76%

19.67%

28.64%

3.98%

100%

Value

635

1364

579

562

39

3179

 

 

 

 

 

 

                     Sources: Questionnaire Results

Based on the obtained results of the questionnaire results by 12.94% said strongly agree overall statement on the decision of consumer behavior using contact lenses, 34.76% agree, 19.67% quite agree, 28.64% disagreed, 3.98% strongly disagree

3.1.3 Validity and Reliability Test Results

Validity of the test results by using SPSS version 19.0 can be seen in the following table:

Table 3.3

Validity of Test Results

Item-Total Statistics

 

Scale Mean if Item Deleted

Scale Variance if Item Deleted

Corrected Item-Total Correlation

Cronbach’s Alpha if Item Deleted

S1

51,80

83,061

,332

,819

S2

51,00

91,265

,373

,834

S3

51,10

85,112

,322

,819

S4

51,82

79,865

,487

,810

I1

52,68

85,732

,483

,827

I2

51,52

84,581

,382

,821

I3

51,86

82,776

,397

,815

I4

52,30

81,806

,447

,813

P1

52,46

80,498

,466

,811

P2

52,72

78,206

,691

,801

P3

51,82

82,600

,444

,813

P4

52,60

89,184

,306

,839

M1

52,44

80,741

,536

,808

M2

51,94

83,445

,404

,815

M3

52,64

81,582

,479

,811

M4

52,60

81,796

,516

,810

KP1

51,74

82,074

,383

,816

KP2

52,46

77,233

,674

,800

KP3

52,68

81,569

,516

,810

KP4

52,54

81,111

,521

,809

                     Sources: the results if the data using SPSS 19.0

                     Statement 1 has a value of Corrected Item Total Correlation of 0.332, greater than the value of r table, namely 0279, the first statement is declared invalid. Similarly, other statements have Corrected Item Total Correlation values ​​greater than r table value, then the entire statement is declared invalid. Once the data is valid, then the reliability test is then performed with the following results:

Table 3.4

Reliability Test Results

Reliability Statistics

Cronbach’s Alpha

N of Items

,823

20

Sources: the results if the data using SPSS 19.0

Reliability test results can be seen in the output Reliability Statistics. Obtained Cronbach’s Alpha value of 0.823. Because the Cronbach’s Alpha value of more than 0.6, it can be concluded that the measuring instrument in this study reliably.

 

 

3.1.4 Linear Regression Analysis

Regression testing is intended to determine the linear relationship between two or more independent variables (social, personal, psychological, and marketing mix) with the dependent variable (purchase decisions). In this study, multiple linear regression using SPSS 19.0 shows the calculation as follows :

Table 3.5

Influence Analysis varaibel X Against variable Y

 

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t

Sig.

B

Std. Error

Beta

1

(Constant)

-,775

,477

 

-1,624

,111

social

,428

,121

,380

3,532

,001

personal

,126

,119

,121

1,057

,296

psychological

,344

,122

,329

2,821

,007

marketing

,249

,124

,239

2,007

,051

          Sources: the results if the data using SPSS 19.0

Based on the calculation of multiple regression between social variables, individuals, psychologists, and marketing mix to use of contact lenses in Table 4:27, the obtained results of the regression equation as follows:

Y= a + bX1 + bX2 + bX3 + bX4

Y = -0,775 + 0,428 X1 + 0,126 X2 + 0,344 X3 + 0,249 X4

Results of multiple regression equation above gives the sense as follows:

Constant is negative, that is equal to -0.775. This suggests that the use of contact lenses rely on social variables, individual, psychological, and marketing mix.

 

 

3.1.5  Analysis of Multiple Correlation Coefficient (R)

Table 3.6

Analysis of Effect of X1, X2, X3, X4 Against Y

Model Summaryb

Model

R

R Square

Adjusted R Square

Std. Error of the Estimate

1

,752a

,566

,527

,47888

Sources: the results if the data using SPSS 19.0

 

 

 

 

From the results of the calculations in Table 4:28, note that the influence (correlation) of social, individual, psychological, and marketing mix to use of contact lenses is positive, ie 0.752. The value is between 0.60 to 0.799, which indicates a strong influence among these variables.

3.1.6 Test Coefficient of Determination (R ²)

The calculation in the table 4:27 obtained R ² (R Square) of 0.566. But according to Santoso, 2000 states that studies that use more than two independent variables, the adjusted R Square value is used as the coefficient of determination. This means 0.527 or 52.7% of contact lens use is affected by social variables, individual, psychological and marketing mix. While the rest, amounting to 47.3% explained by other variables not examined in this study

3.1.7 ANOVA (F test)

Table 4:29

Analysis of X1, X2, X3, X4 Against Y In Simultaneous

ANOVAb

Model

Sum of Squares

Df

Mean Square

F

Sig.

1

Regression

13,462

4

3,365

14,675

,000a

Residual

10,320

45

,229

 

 

Total

23,781

49

 

 

 

Sources: the results if the data using SPSS 19.0

From the results of the calculation are listed in Table 4:29, obtained F value of 14.675 with a significant level of 0.000 <0.5. This suggests that H1 is accepted and H0 is rejected, which also means that the social variables, individual, psychological, and marketing mix significantly influence the use of contact lenses in the community.

3.1.8  T Test

Table 4:30

Analysis of Effect of X1, X2, X3, X4 Against Y

 

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t

Sig.

B

Std. Error

Beta

1

(Constant)

-,775

,477

 

-1,624

,111

sosial

,428

,121

,380

3,532

,001

pribadi

,126

,119

,121

1,057

,296

psikologis

,344

,122

,329

2,821

,007

marketing

,249

,124

,239

2,007

,051

Sources: the results if the data using SPSS 19.0

 

 

Results of research into the effect of social variables, individual, psychological and marketing mix to use of contact lenses in the community, show that:

Social variables, individual, psychological, and marketing mix jointly influence decisions of contact lens use. Of the four independent variables, individual variables and marketing mix has no significant influence on the use of contact lenses for the Sig> 0.005, while the social and psychological variables have a significant effect.

For the most dominant factor affecting the use of contact lenses is a social factor, because the most significant coined the lower level is 0,001.

 

 

 

CHAPTER IV

CONCLUSION

4.1 Conclusion

Based on the results of testing the hypotheses proposed in this study, it can be concluded as follows:

1. Social factors, personal, psychological and marketing mix jointly influence consumer decisions in the use of contact lenses

2. Social factor is a factor that has the most dominant influence on the use of contact lenses because the decision has a significant level of 0.001 or <0.05.

4.2 Suggestions

Based on the above conclusions, the authors give some suggestions as follows:

1. Contact lens manufacturers should be able to further improve the quality of their products and do better marketing, both in terms of price, promotion, distribution, and continues to innovate in order to contact lenses is better known by the public.

2. Because social factors are the most dominant factors that manufacturers should be able to keep the product life cycle can last a long time with continued product innovations on contact lenses to keep abreast of emerging trends in the market.

 

 

 

 

 

 

BIBLIOGRAPHY

 

Anna, Firyana. 2008 “Factors Affecting Consumer Behavior Toward Decisions Using Nokia    Mobile In Gunadarma University Students “, University Gunadarma, PI Management,

 

Bambang, Kustituanto, dkk, 1994, Statistika 1, Gunadarma, Jakarta.

Husein, Umar. 2005, Riset Pemasaran Dan Perilaku Konsumen, Gramedia Pustaka Utama,Jakarta

Nike, Miharja. 2011 “Analysis of Factors Affecting Consumer Behavior In Using Braces”, University Gunadarma, PI Management.

Nugroho J, Setiadi. 2003, Perilaku Konsumen, Prenada Media, Jakarta.

 

 

 

 

Program CSR PT Unilever Indonesia (tugas)

CSR (Corporate Social Responsibility) adalah suatu tindakan atau konsep yang dilakukan oleh perusahaan (sesuai kemampuan perusahaan tersebut) sebagai bentuk tanggungjawab mereka terhadap sosial/lingkungan sekitar dimana perusahaan itu berada.
Contoh tanggung jawab yang dilakukan, mulai dari melakukan kegiatan yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan perbaikan lingkungan, pemberian beasiswa untuk anak tidak mampu, pemberian dana untuk pemeliharaan fasilitas umum, sumbangan untuk desa/fasilitas masyarakat yang bersifat sosial dan berguna untuk masyarakat banyak, khususnya masyarakat yang berada di sekitar perusahaan tersebut.

Manfaat dari CSR
1. Meningkatkan Citra Perusahaan
2. Memperkuat “Brand” Perusahaan
3. Mengembangkan Kerja Sama dengan Para Pemangku Kepentingan
4. Membedakan Perusahaan dengan Pesaingnya
5.Menghasilkan Inovasi dan Pembelajaran untuk Meningkatkan Pengaruh Perusahaan
6. Membuka Akses untuk Investasi dan Pembiayaan bagi Perusahaan
7. Meningkatkan Harga Saham

Contoh dari program CSR yang dilakukan oleh PT Unilever Indonesia

(Vibiznews – Strategic) – PT.Unilever Indonesia telah banyak melakukan beberapa program CSR (Corporate Social Responsibility) sebagai bentuk tanggung jawab yang tinggi terhadap masyarakat, secara berkelanjutan tidak hanya program korporasi tetapi juga pada brand yang merupakan produk rumah tangga. Sukses Unilever tidak dapat diraih tanpa kepercayaan masyarakat.

Program CSR yang sudah dilakukan PT.Unilever diantaranya adalah
• Kampanye cuci tangan dengan sabun (Lifeboy)
• Program edukasi kesehatan gigi dan mulut (Pepsodent)
• Program pelestarian makanan tradisional (Bango) dan masih banyak lagi.
Sementara dalam bidang korporasi, di bawah payung Yayasan Unilever Indonesia, telah menjalankan tanggung jawab perusahaannya dalam bidang : Program pemberdayaan masyarakat / UKM (Program Pemberdayaan Petani Kedelai Hitam), program edukasi kesehatan masyarakat (Pola Hidup Bersih dan Sehat / PHBS).

Pada tanggal 31 Maret 2008, PT. Unilever Indonesia melalui Yayasan Unilever Indonesia bersama mitra stratergisnya diantaranya Badan Pengelola Lingkungan Hidup DKI Jakarta (BPLHD) kembali melanjutkan program Jakarta Green and Clean (JGC) di tahun 2008 ini sebagai salah satu bentuk kegiatan CSR.

Program CSR ini dilakukan untuk yang ketiga kalinya, sejak digulirkannya program ini ternyata antusiasme masyarakat Jakarta sangat tinggi, hal ini terbukti oleh semakin banyaknya jumlah peserta yang mengikuti program ini. Dan hal ini juga membuktikan bahwa masih banyak warga masyarakat yang peduli pada lingkungn hidup. Kebersihan dan kelestarian lingkungan hidup akan berlangsung efektif Jika dimulai dari keluarga sebagai lingkungan terkecil dan meluas kepada lingkungan masyarakat sekitar. Melalui program ini diharapkan dapat lebih menyadarkan, memberdayakan serta menampung keinginan masyarakat untuk kembali menghijaukan lingkungan dan berbuat bijak dengan sampah rumah tangga yang dihasilkan dengan konsep reduce, reuse dan recycle.

Gerakan Jakarta Green and cleen (JGC) ini salah satunya adalah mengelola sampah menjadi komoditi yang lebih produktif, misalnya sampah basah yang dahulu tidak berguna dapat diolah menjadi kompos yang dapat digunakan sendiri atau dapat dijual, sampah kering dapat diolah menjadi barang kerajinan. Melalui program ini dapat menginspirasi pihak lain untuk mengelola sampah dengan baik, tidak hanya terkait dengan aspek lingkungan saja tetapi dapat mengangkat ekonomi masyarakat kecil.

JGC mengelola isu yang sangat strategis, salah satu yang penting sebagai sasaran JGC adalah membangun resourches dan memberdayakannya, mulai dari pemberdayaan individu volunteers sebagai fasilitator, pemberdayaan komunitas, sampai pemberdayaan seluruh stake holders. JGC dapat dijadikan model yang siap untuk direplika sebagai ikon baru pemberdayaan lingkungan hidup yang berbasis volunteer dan komunitas. JGC bisa menjadi sumber inspirasi dan solusi tuntas pemberdayaan bangsa. Sebab bangsa dengan lingkungan hidup yang rusak berarti kehancuran bangsa itu sendiri.

Program JGC ini merupakan bentuk keseriusan dan kepedulian sektor swasta terhadap masalah lingkungan khususnya masalah persampahan, penghijauan dan resapan di Jakarta. Diharapkan melalui program JGC ini, kepada masyarakat dapat meningkatkan kepedulian untuk pengelolaaan lingkungan, menggali potensi kreatifitas masyarakat dan meberdayakan secara poxisisitf, meningkatkan pendapatan msayarakat dari mengumpulkan sampah dan mendaur ulang sampah, memperkuat kedekatan antar warga di masyarakat, memunculkan tokoh masyakarat yang peduli sebagai inspirasi warga lainnya.

Melalui program ini pula, diharapkan sektor swasta lainya dapat turut ambil bagian dalam program JGC. Dengan semakin banyak pihak yang melakukan program seperti ini semakin besar pula dampak positif yang akan dirasakan oleh masyarakat.

Analisis

Melalui berbagai Program CSR yang telah dilakukan oleh PT. Unilever Indonesia menunjukkan bahwa perusahaan tersebut sangat memperhatikan dan sangat perduli terhadap kesehatan serta kebersihan masyarakat Indonesia. Terbukti dengan suksesnya program JGC yang telah dibuat sejak tahun 2008 hingga kini program tersebut sangat membantu masyarakat dalam mengelola lingkungan sehat dan bersih, serta penanggulangan sampah dimana sampah merupakan masalah yang tak kunjung berakhir. Namun PT Unilever mampu membuat program yang dapat menanggulanginya. Tak hanya penangulangan sampah dengan diadakannya program tersebut terciptanya tali silaturrahmi antar warga serta meningkatkan pendapatan masyarakat. Diharapkan program ini bisa terus berlanjut bahkan lebih baik lagi. Sehingga kepercayaan masyarakat terhadap PT Unilever semakin tinggi.

http://ola-viola.blogspot.com/2012/01/csr-corporate-social-responsibility.html
http://management.co.id/journal/index/category/strategic_management/77/130

Asuransi Ingkar Janji (tulisan)

Asuransi Ingkar Janji

Mengikuti asuransi bertujuan untuk memberikan jaminan atas suatu risiko kerugian yang bisa timbul karena alamiah (kematian) atau karena kecelakaan (lalu lintas, kebakaran, dsb.). Ketaatan dan kedisiplinan membayar premi mewujudkan itikad baik Tertanggung dalam berkontrak. Namun seringkali ada praktik penyimpangan oleh unsur pelaku usaha, baik eksekutif, agen, atau bahkan kebijakan perusahaan. Contoh-contoh yang bisa dikemukakan diantaranya adalah:

a. PT GHIJK menolak klaim asuransi nasabahnya karena setoran premi asuransi dari nasabah itu dilarikan oleh Agen. Meski ditengarai bahwa perusahaan asuransi itu telah melakukan maladminstrasi dalam pengelolaan hubungan dengan pelanggan, tapi perusahaan itu tetap menolak mengakui keabsahan pembayaran oleh konsumen dan bahkan tidak mengambil tindakan yang diperlukan untuk membantu konsumen menyelesaikan masalah ini.

b. PT ABCDE tak diketahui lagi keberadaannya sehingga nasabah tidak bisa mengajukan klaim. Belakangan diketahui bahwa perusahaan asuransi ini telah dilikuidasi. Sayangnya tidak ada penjelasan pada para nasabah kemana mereka bisa mengajukan klaim. Bahkan ternyata, semua polis nasabah sudah pernah diminta oleh Direktur pada waktu itu, dengan janji untuk dibantu pencairannya. Namun, sampai kini tidak terdengar kabar beritanya.

http://www.bisnisberetika.blogspot.com/2010/11/contoh-kasus-pelanggaran-etika.html

SEBANYAK 56 BIRO IKLAN MELAKUKAN PELANGGARAN ETIKA (tulisan)

SEBANYAK 56 BIRO IKLAN MELAKUKAN PELANGGARAN ETIKA.

Laporan : H.Erry Budianto.
Bandung-Surabayawebs.com

Badan Pengawas Periklanan Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia (PPPI) sedikitnya telah menegur 56 perusahaan iklan atas pelanggaran etika selama dua tahun terakhir ini.
Pelanggaran ini berupa penampilan iklan yang superlative, yaitu memunculkan produk sebagai yang terbaik atau termurah. Iklan superlative ini acapkali dibumbui kecenderungan menjatuhkan pesaing di pasaran. “Jika semua bilang baik, termurah, ini akan membingungkan masyarakat dan pelanggan,” ujar Ketua Badan Pengawas PPPI, FX Ridwan Handoyo kepada wartawan, belum lama ini.
Dia mencontohkan iklan pada industri telekomunikasi. Setiap operator telekomunikasi mengaku menawarkan tariff termurah. Bahkan ada iklan yang menyebutkan bahwa produk paling murah meriah. Juga ada iklan produk kesehatan atau kosmetik yang menyebutkan paling efektif. “Tapi semua iklan superlative itu tidak didukung oleh bukti yang kuat. Jadi bisa merugikan masyarakat dan pelanggannya,” tuturnya kemudian.
Surat teguran dilayangkan setelah Badan Pengawas PPPI menemukan dugaan pelanggaran berdasarkan pengaduan masyarakat atau hasil pantauan, Kepada perusahaan periklanan anggota PPPI, Badan pengawas PPPI melakukan peneguran sekaligus meminta keterangan. Sedangkan kepada perusahaan non anggota, surat teguran berupa imbauan agar menjunjung tinggi etika beriklan.
Ridwan menyebutkan dari 149 kasus yang ditangani Badan Pengawas PPPI, tahun 2006 sebanyak 56n kasus dan 93 kasus di tahun 2007. Sebanyak 90 kasus telah dinyatakan melakukan pelanggaran dan 44 kasus lainnya masih dalam penanganan. Dari yang diputus melanggan etika, 39 kasus tak mendapatb respon oleh agensi. Untuk itu BP PPPI menruskannya ke Badan Musyawarah Etika PPPI.
Jumlah perusahaan periklanan yang melakukan pelanggaran cukup banyak itu ada kemungkinan terjadi akibat tidak adanya sanksi yang tegas bagi pelanggar. Diakuinya, selama ini rambu-rambu periklanan hanya diatur dalam bentuk Etika Periklanan Indonesia. “Mungkin karena belum ada aturan hukum yang jelas, pelanggaran tetap banyak,’ katanya.

http://cocomaje.blogspot.com/2009/10/tugas-etika-bisnis-2-contoh-kasus.html

Petugas PLN Dituding Tidak Beretika (tulisan)

Petugas PLN Dituding Tidak Beretika

MedanBisnis – Kota Langsa. Oknum petugas lapangan Perusahaan Listrik Negara (PLN) Langsa dituding tidak beretika, karena melakukan pemutusan aliran listrik saat rumah dalam keadaan kosong.
Kejadian tersebut menimpa salah seorang pelanggan PLN, Muksalmina (37), warga Gampoeng Mutia, Langsa Kota. “Saya menilai tindakan petugas lapangan PLN itu kurang beretika dan sangat mengecewakan, karena melakukan tindakan semena-mena, masuk dalam pekarangan rumah dan mencabut MCB tanpa kami diketahui,” Kata Muksalmina kepada wartawan di Langsa,kemarin.
Ditegaskannya, meskipun alasan pemutusan aliran listrik karena tunggakan rekening, namun seharusnya petugas mengedepankan etika dalam bertindak. “Apalagi surat pemberitahuan juga belumsayaterima,”katanya.
Atas tindakan tersebut, dia telah melakukan komplain kepada PLN. “Saya minta manager PLN RayonKota Langsa menegur petugas lapangan tersebut,” harapnya.
Sementara Supervisor Penagihan PLN Rayon Kota Langsa, Faridah, mengakui telah menampung keluhan pelanggan dan akan menyampaikan hal tersebut kepada pimpinannya.
Dikatakannya, jika petugas lapangan melakukan tindakan yang tidak berkenan, maka dia minta maaf. “Tapi perlu diketahui, petugas lapangan PLN yang melakukan pemutusan itu hanya menjalankan tugas. Sudah prosedur, setiap pelanggan yang menunggak lebih dari dua bulan aliran listriknya akan diputus,” tandas Faridah.

Tanggapan
Sudah dapat diketahui, bahwa tindakan petugas PLN tersebut dapat dikatakan kurang beretika karena dengan begitu saja memutuskan aliran listrik saat penghuni rumah tersebut tidak ada, seharusnya jikalaupun memang petugas tersebut hanya melakukan prosedur karena penghuni rumah telah menunggak 2 bulan, lebih baik pemutusan tersebut dilakukan saat penghuni rumah tersebut ada dirumah sehingga tidak terjadi kesalahpahaman.

http://inet.detik.com/read/2006/02/21/154126/544022/399/lisensi-tak-sesuai-google-diperiksa?id771108bcj

HAK PATEN TAK SESUAI SAMSUNG DIPERIKSA (tulisan)

HAK PATEN TAK SESUAI SAMSUNG DIPERIKSA.

Jakarta – Raksasa perangkat jaringan mobile Ericsson melayangkan gugatan terhadap pembuat ponsel Samsung Electronics. Gugatan ini diajukan karena Samsung dituduh telah melanggar hak paten. “Kami sudah melayangkan gugatan hukum kepada Samsung terkait pelanggaran hak paten di Amerika Serikat, Inggris, Jerman dan Belanda,” kata Ase Lindskog, juru bicara Ericsson. Menurut Lindskog, pihaknya telah melakukan negosiasi besar dengan Samsung terkait pembaharuan lisensi. “Kesepakatan mereka dengan kami telah berakhir sejak 31 Desember tahun lalu,” ujarnya lagi. Masalahnya, Samsung masih memakai paten ponsel yang tidak berlisensi lagi. Ketika dikonfirmasi, juru bicara Samsung di Seoul masih enggan mengomentari masalah ini. Entah iri atau ingin menjatuhkan rival, yang jelas kasus pelanggaran paten dan perlawanan legal lainnya sudah sering bahkan biasa terjadi di sektor teknologi. Bisa jadi karena perusahaan telah menghabiskan banyak dana untuk penelitian dan pengembangan (R&D). Selain Samsung, Ericsson juga pernah menggugat Qualcomm. Tahun lalu Ericsson pernah mengadu ke Uni Eropa karena Qualcomm dituduh telah ‘mencekik’ kompetisi di pasar chip ponsel. Kembali ke gugatan terhadap Samsung. Lindskog mengatakan beberapa paten teknologi yang digugat Ericsson kepada Samsung adalah GSM (Global System for Mobile Communications), GPRS (General Packet Radio Service) dan EDGE (Enhanced Data rates for GSM Evolution). “Ini adalah tindakan yang patut disayangkan, tetapi kami harus melindungi para pemegang saham dan investor kami karena kami sudah menginvestasikan banyak dana di R&D selama bertahun-tahun,” kata Lindskog. Demikian dilansir detikINET dari Reuters, Senin (27/02/2006)
Kesimpulan
Hal di dunia teknologi memang tak dapat disepelekan apalagi di zaman seperti ini, zaman yang menomorsatukan teknologi, sehingga hal hal yang demikian sering terjadi, namun tak seharusnya pihak Samsung melanggar hak paten yang dimiliki, karena apabila hal tersebut tak kunjung terselesaikan tak dipungkiri dapat menjatuhkan citra samsung sebagai salah satu merk handphone terkemuka saat ini.

http://inet.detik.com/index.php/detik.read/tahun/2006/bulan/02/tgl/27/time/090814/idnews/547796/idkanal/399

Teori Etika Bisnis

Nama : Silvi Oktavia Wahyuni
NPM : 16209523
Kelas : 4EA01

Teori Etika Bisnis

Pengertia Etika Bisnis secara sederhana adalah : cara-cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang berkaitan dengan individu, perusahaan, industri dan juga masyarakat.
Semuanya ini mencakup bagaimana kita menjalankan bisnis secara adil, sesuai dengan hukum yang berlaku, dan tidak tergantung pada kedudukan individu ataupun perusahaan di masyarakat itu sendiri.
Etika bisnis dalam perusahaan memiliki peran yang sangat penting, yaitu untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh.
Biasanya dimulai dari perencanaan strategis , organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang handal serta etika perusahaan yang dilaksanakan secara konsisten dan konsekuen.
Haruslah diyakini bahwa pada dasarnya praktek etika bisnis akan selalu menguntungkan perusahaan baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang, karena :
• Mampu mengurangi biaya akibat dicegahnya kemungkinan terjadinya friksi, baik intern perusahaan maupun dengan eksternal.
• Mampu meningkatkan motivasi pekerja.
• Melindungi prinsip kebebasan berniaga
• Mampumeningkatkan keunggulanbersaing.

Tidak bisa dipungkiri, tindakan yang tidak etis yang dilakukan oleh perusahaan akan memancing tindakan balasan dari konsumen dan masyarakat dan akan sangat kontra produktif, misalnya melalui gerakan pemboikotan, larangan beredar, larangan beroperasi dan lain sebagainya. Hal ini akan dapat menurunkan nilai penjualan maupun nilai perusahaan.
Sedangkan perusahaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika bisnis, pada umumnya termasuk perusahaan yang memiliki peringkat kepuasan bekerja yang tinggi pula, terutama apabila perusahaan tidak mentolerir tindakan yang tidak etis, misalnya diskriminasi dalam sistem remunerasi atau jenjang karier.

Teori Etika Bisnis

a. Teori etika deontology
Konsep teori etika deontologi ini mengemukakan bahwa kewajiban manusia untuk bertindak secara baik, suatu tindakan itu bukan dinilai dan dibenarkan berdasarkan akibat atau tujuan baik dari tindakan itu, melainkan berdasarkan tindakan itu sendiri sebagai baik pada dirinya sendiri dan harus bernilai moral karena berdasarkan kewajiban yang memang harus dilaksanakan terlepas dari tujuan atau akibat dari tindakan itu. Etika deontologi sangat menekankan motivasi, kemauan baik dan watak yang baik dari pelaku.
Dalam kasus ini, PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero) sesungguhnya mempunyai tujuan yang baik, yaitu bertujuan untuk memenuhi kebutuhan listrik nasional. Akan tetapi tidak diikuti dengan perbuatan atau tindakan yang baik, karena PT. PLN belum mampu memenuhi kebutuhan listrik secara adil dan merata. Jadi menurut teori etika deontologi tidak etis dalam kegiatan usahanya.
b. Teori etika teleology
Berbeda dengan etika deontologi, etika teleologi justru mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang akan dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Dalam kasus ini, monopoli di PT. PLN terbentuk secara tidak langsung dipengaruhi oleh Pasal 33 UUD 1945, dimana pengaturan, penyelengaraan, penggunaan, persediaan dan pemeliharaan sumber daya alam serta pengaturan hubungan hukumnya ada pada negara untuk kepentingan mayoritas masyarakat dan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Maka PT. PLN dinilai etis bila ditinjau dari teori etika teleology. Menurut Kant, setiap norma dan dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi. Jadi, sejalan dengan pendapat Kant, etika teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu. Berdasarkan pembahasan etika teleologi ini muncul aliran-aliran teleologi, yaitu egoisme dan utilitarianisme.
Dua aliran etika teleologi :
– Egoisme Etis : Inti pandangan egoisme adalah bahwa tindakan dari setiap orang pada dasarnya bertujuan untuk mengejar pribadi dan memajukan dirinya sendiri.
– Utilitarianisme : Berasal dari bahasa latin utilis yang berarti “bermanfaat”. Menurut teori ini suatu perbuatan adalah baik jika membawa manfaat, tapi manfaat itu harus menyangkut bukan saja satu dua orang melainkan masyarakat sebagai keseluruhan.
c. Teori Hak
Dalam pemikiran moral dewasa ini barangkali teori hak ini adalah pendekatan yang paling banyak dipakai untuk mengevaluasi baik buruknya suatu perbuatan atau perilaku. Teori Hak merupakan suatu aspek dari teori deontologi, karena berkaitan dengan kewajiban. Hak dan kewajiban bagaikan dua sisi uang logam yang sama. Hak didasarkan atas martabat manusia dan martabat semua manusia itu sama. Karena itu hak sangat cocok dengan suasana pemikiran demokratis.
d. Teori Keutamaan (Virtue)
Memandang sikap atau akhlak seseorang. Tidak ditanyakan apakah suatu perbuatan tertentu adil, atau jujur, atau murah hati dan sebagainya. Keutamaan bisa didefinisikan sebagai berikut : disposisi watak yang telah diperoleh seseorang dan memungkinkan dia untuk bertingkah laku baik secara moral.
Teori keutamaan (virtue) yaitu suatu teori yang lebih mengutamakan atau memandang pada sikap atau akhlak seseorang. Tidak ditanyakan apakah suatu perbuatan tertentu adil, atau jujur, atau murah hati, melainkan apakah orang itu bersikap adil, jujur, murah hati, dan sebagainya. Artinya bahwa Etika keutamaan tidak mempersoalkan akibat suatu tindakan dan tidak mengacu pada norma-norma dan nilai-nilai universal untuk menilai moral seseorang. Etika keutamaan lebih mengfokuskan pada pengembangan watak moral pada diri setiap orang.
e. Teori etika utilitarianisme
Etika utilitarianisme adalah teori etika yang menilai suatu tindakan itu etis apabila bermanfaat bagi sebanyak mungkin orang. Tindakan PT. PLN bila ditinjau dari teori etika utilitarianisme dinilai tidak etis, karena mereka melakukan monopoli. Sehingga kebutuhan masyarakat akan listrik sangat bergantung pada PT. PLN.

http://mettamustika.wordpress.com/2011/10/16/contoh-teori-etika-bisnis/
http://thiyo90.wordpress.com/2011/10/09/teori-etika-bisnis/
ttp://latifaulfah.blogspot.com/2010/02/pengertian-etika.html
http://aananerih.blogspot.com/2011/09/pengertian-etika-dan-etika-bisnis.html
http://irsan90.wordpress.com/2011/11/03/etika-bisnis-dan-contoh-kasus/

Pengertian Etika Bisnis

Pengertian Etika Bisnis

Pengertian Etika Bisnis secara sederhana adalah : cara-cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang berkaitan dengan individu, perusahaan, industri dan juga masyarakat.
Semuanya ini mencakup bagaimana kita menjalankan bisnis secara adil, sesuai dengan hukum yang berlaku, dan tidak tergantung pada kedudukan individu ataupun perusahaan di masyarakat itu sendiri.
Etika bisnis dalam perusahaan memiliki peran yang sangat penting, yaitu untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh.
Biasanya dimulai dari perencanaan strategis , organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang handal serta etika perusahaan yang dilaksanakan secara konsisten dan konsekuen.
Haruslah diyakini bahwa pada dasarnya praktek etika bisnis akan selalu menguntungkan perusahaan baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang, karena :
• Mampu mengurangi biaya akibat dicegahnya kemungkinan terjadinya friksi, baik intern perusahaan maupun dengan eksternal.
• Mampu meningkatkan motivasi pekerja.
• Melindungi prinsip kebebasan berniaga
• Mampumeningkatkan keunggulanbersaing.

Tidak bisa dipungkiri, tindakan yang tidak etis yang dilakukan oleh perusahaan akan memancing tindakan balasan dari konsumen dan masyarakat dan akan sangat kontra produktif, misalnya melalui gerakan pemboikotan, larangan beredar, larangan beroperasi dan lain sebagainya. Hal ini akan dapat menurunkan nilai penjualan maupun nilai perusahaan.
Sedangkan perusahaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika bisnis, pada umumnya termasuk perusahaan yang memiliki peringkat kepuasan bekerja yang tinggi pula, terutama apabila perusahaan tidak mentolerir tindakan yang tidak etis, misalnya diskriminasi dalam sistem remunerasi atau jenjang karier.
Perlu dipahami, karyawan yang berkualitas adalah aset yang paling berharga bagi perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan harus semaksimal mungkin harus mempertahankan karyawannya.
Untuk memudahkan penerapan etika perusahaan dalam kegiatan sehari-hari maka nilai-nilai yang terkandung dalam etika bisnis harus dituangkan kedalam manajemen korporasi yakni dengan cara :
1. Menuangkan etika bisnis dalam suatu kode etik (code of conduct)
2. Memperkuat system pengawasan
3. Menyelenggarakan pelatihan (training) untuk karyawan secara terus menerus.

Peranan Etika dalam Bisnis : Menurut Richard De George, bila perusahaan ingin sukses/berhasil memerlukan 3 hal pokok yaitu :
1.Produk yang baik
2.Managemen yang baik
3. Memiliki Etika Selama perusahaan memiliki produk yang berkualitas dan berguna untuk masyarakat disamping itu dikelola dengan manajemen yang tepat dibidang produksi, finansial, sumberdaya manusia dan lain-lain tetapi tidak mempunyai etika, maka kekurangan ini cepat atau lambat akan menjadi batu sandungan bagi perusahaan tsb. Bisnis merupakan suatu unsur mutlak perlu dalam masyarakat modern. Tetapi kalau merupakan fenomena sosial yang begitu hakiki, bisnis tidak dapat dilepaskan dari aturan-aturan main yang selalu harus diterima dalam pergaulan sosial, termasuk juga aturan-aturan moral. Mengapa bisnis harus berlaku etis ? Tekanan kalimat ini ada pada kata “harus”. Dengan kata lain, mengapa bisnis tidak bebas untuk berlaku etis atau tidak? Tentu saja secara faktual, telah berulang kali terjadi hal-hal yang tidak etis dalam kegiatan bisnis, dan hal ini tidak perlu disangkal, tetapi juga tidak perlu menjadi fokus perhatian kita. Pertanyaannya bukan tentang kenyataan faktual, melainkan tentang normativitas : seharusnya bagaimana dan apa yang menjadi dasar untuk keharusan itu. Mengapa bisnis harus berlaku etis, sebetulnya sama dengan bertanya mengapa manusia pada umumnya harus berlaku etis. Bisnis disini hanya merupakan suatu bidang khusus dari kondisi manusia yang umum. Jawabannya ada tiga yaitu :
• Tuhan melalui agama/kepercayaan yang dianut, diharapkan setiap pebisnis akan dibimbing oleh iman kepercayaannya, dan menjadi tugas agama mengajak para pemeluknya untuk tetap berpegang pada motivasi moral.
• Kontrak Sosial, umat manusia seolah-olah pernah mengadakan kontrak yang mewajibkan setiap anggotanya untuk berpegang pada norma-norma moral, dan kontrak ini mengikat kita sebagai manusia, sehingga tidak ada seorangpun yang bisa melepaskan diri daripadanya.
• Keutamaan, Menurut Plato dan Aristoteles, manusia harus melakukan yang baik, justru karena hal itu baik. Yang baik mempunyai nilai intrinsik, artinya, yang baik adalah baik karena dirinya sendiri. Keutamaan sebagai disposisi tetap untuk melakukan yang baik, adalah penyempurnaan tertinggi dari kodrat manusia. Manusia yang berlaku etis adalah baik begitu saja, baik secara menyeluruh, bukan menurut aspek tertentu saja

http://latifaulfah.blogspot.com/2010/02/pengertian-etika.html
http://imarookie.wordpress.com/2011/01/07/artikel-etika-bisnis-pengertian-etika-bisnis
http://aananerih.blogspot.com/2011/09/pengertian-etika-dan-etika-bisnis.html
http://irsan90.wordpress.com/2011/11/03/etika-bisnis-dan-contoh-kasus/

Pengertian Etika Bisnis

Pengertian Etika dan Etika Bisnis
Pengertian Etika

Etika berasal dari bahasa latin, Etica yang berarti falsafah moral dan merupakan pedoman cara hidup yang benar dilihat dari sudut pandang budaya, susila dan agama.
Etika memiliki banyak makna antara lain :
1. Semangat khas kelompok tertentu, misalnya ethos kerja, kode etik kelompok profesi.
2. Norma-norma yang dianut oleh kelompok, golongan masyarakat tertentu mengenai perbuatan yang baik dan benar.
3. Studi tentang prinsip-prinsip perilaku yang baik dan benar sebagai falsafat moral. Etika sebagai refleksi kritis dan rasional tentang norma-norma yang terwujud dalam perilaku hidup manusia.

Jadi menurut saya Etika adalah suatu cara dimana seseorang dapat hidup dengan atau sesuai dengan norma yng ada di masyarakat sehingga dapat tercipta suatu kehidupan yang nyaman.

Pengertia Etika Bisnis
Pengertia Etika Bisnis secara sederhana adalah : cara-cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang berkaitan dengan individu, perusahaan, industri dan juga masyarakat.
Semuanya ini mencakup bagaimana kita menjalankan bisnis secara adil, sesuai dengan hukum yang berlaku, dan tidak tergantung pada kedudukan individu ataupun perusahaan di masyarakat itu sendiri.

Etika bisnis dalam perusahaan memiliki peran yang sangat penting, yaitu untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh.
Biasanya dimulai dari perencanaan strategis , organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang handal serta etika perusahaan yang dilaksanakan secara konsisten dan konsekuen.
Haruslah diyakini bahwa pada dasarnya praktek etika bisnis akan selalu menguntungkan perusahaan baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang, karena :
Mampu mengurangi biaya akibat dicegahnya kemungkinan terjadinya friksi, baik intern perusahaan maupun dengan eksternal.
Mampu meningkatkan motivasi pekerja.
Melindungi prinsip kebebasan berniaga
Mampu meningkatkan keunggulan bersaing.
Tidak bisa dipungkiri, tindakan yang tidak etis yang dilakukan oleh perusahaan akan memancing tindakan balasan dari konsumen dan masyarakat dan akan sangat kontra produktif, misalnya melalui gerakan pemboikotan, larangan beredar, larangan beroperasi dan lain sebagainya. Hal ini akan dapat menurunkan nilai penjualan maupun nilai perusahaan.
Sedangkan perusahaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika bisnis, pada umumnya termasuk perusahaan yang memiliki peringkat kepuasan bekerja yang tinggi pula, terutama apabila perusahaan tidak mentolerir tindakan yang tidak etis, misalnya diskriminasi dalam sistem remunerasi atau jenjang karier.
Perlu dipahami, karyawan yang berkualitas adalah aset yang paling berharga bagi perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan harus semaksimal mungkin harus mempertahankan karyawannya.
Untuk memudahkan penerapan etika perusahaan dalam kegiatan sehari-hari maka nilai-nilai yang terkandung dalam etika bisnis harus dituangkan kedalam manajemen korporasi yakni dengan cara :
Menuangkan etika bisnis dalam suatu kode etik (code of conduct)
Memperkuat sistem pengawasan
Menyelenggarakan pelatihan (training) untuk karyawan secara terus menerus.

http://latifaulfah.blogspot.com/2010/02/pengertian-etika.html
http://imarookie.wordpress.com/2011/01/07/artikel-etika-bisnis-pengertian-etika-bisnis
http://aananerih.blogspot.com/2011/09/pengertian-etika-dan-etika-bisnis.html

Analisis penerapan etika bisnis di pt. astra internasional, tbk2008

Perubahan perdagangan dunia menuntut segera dibenahinya etika bisnis agar tatanan ekonomi dunia semakin membaik. Di dalam bisnis tidak jarang berlaku konsep tujuan menghalalkan segala cara. Bahkan tindakan yang berbau kriminal pun ditempuh demi pencapaian suatu tujuan. Perkembangan pesat teknologi setelah perang dunia kedua memacu dunia bisnis di negara – negara kapitalis menjadi semakin dinamis, tetapi sayangnya kurang disertai dengan pemikiran dan kesadaran moral para pelakunya, sehingga menimbulkan skandal – skandal bisnis yang merugikan masyarakat, seperti hancurnya enron dan Lehman Brothers. Oleh karena itu, sejak tahun 1970 – an, etika dalam dunia bisnis menjadi semakin sering dibicarakan dan dituntut realisasinya. Setiap perusahaan harus memastikan bahwa asas GCG (Good Corporate Governance) diterapkan pada setiap aspek bisnis dan di semua jajaran perusahaan jika tidak ingin mengalami hal sama dengan kasus Enron maupun Lehman Brothers. Menurut hasil penelitian SWA (2005), PT Astra Internasional Tbk (AI) merupakan salah satu perusahaan publik yang telah menerapkan tata kelola perusahaan. Astra Internasional berhasil bertahan setelah menerapkan tata kelola perusahaan sejak tahun 1987 (21 tahun). Dengan pengalamannya selama kurang lebih 50 tahun dan penerapan etika bisnis perusahaan selama 21 tahun, maka menjadi pertimbangan yang menarik untuk lebih meneliti AI dilihat dari etika bisnis yang telah diterapkan. Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan gambaran mengenai penerapan etika bisnis yang telah diterapkan perusahaan agar kasus Enron maupun Lehman Brother tidak terjadi di PT Astra Internasional, Tbk.
Berdasarkan latar belakang tersebut, maka rumusan masalah penelitian ini adalah (1) bagaimana karakteristik karayawan AI dan karyawan Outsourcing ? (2) bagaimana penerapan etika bisnis AI terutama dari segi prinsip – prinsip GCG, (3) bagaimana manajemen hubungan antar pegawai, khususnya antara staff dan manajer AI serta karyawan outsourcing yang bekerja di AI, serta (4) bagaimana pemahaman karyawan AI dan karyawan outsourcing terhadap budaya perusahaan. Dari permasalahan yang diungkapkan, maka tujuan dari penelitian ini adalah: (1) menganalisis karakteristik karyawan AI dan outsourcing yang diharapkan dapat memperkuat pemahaman responden terhadap etika bisnis (2) menelaah penerapan etika bisnis AI terutama dari segi prinsip – prinsip GCG serta etika dalam bekerja, (3) menganalisis manajemen hubungan antar pegawai mengenai pemahaman terhadap nilai – nilai etika bisnis perusahaan, khususnya antara staff dan manajer AI serta karyawan outsourcing yang bekerja di AI, dan (4) menganalisis pemahaman karyawan terhadap budaya perusahaan.
Penelitian dilaksanakan di PT Astra Internasional, Tbk (AI), pada bulan Mei hingga Agustus 2008. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan studi kasus secara kualitatif dan kuantitatif. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder yang diperoleh melalui individual in – depth interview, observasi, penyebaran kuesioner, dan studi literatur. Metode pengambilan sampel yang dilakukan adalah non-probability sampling menggunakan purposive sampling untuk penentuan departemen dan karyawan outsourcing dan sensus untuk penentuan responden karyawan AI. Jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah 45 orang, terdiri dari 31 karyawan AI dengan posisi di bawah manajer, 3 karyawan AI dengan posisi manajer, dan 11 karyawan outsourcing. Teknik pengolahan dan analisis data dilakukan dengan analisis deskriptif, uji Thurstone, uji Indeks Skoring, uji Rentang Kriteria, uji Mann Whitney, serta Uji Kruskal Wallis.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa sesuai dengan prinsip GCG, yaitu accountability, independency, transparency and disclosure, responsibility, serta fairness dan ditambah dengan honesty (kejujuran), ternyata bagi manajer dan karyawan outsourcing, honesty merupakan faktor yang paling diprioritaskan diantara prinsip – prinsip GCG lainnya. Prioritas selanjutnya adalah independency, transparency and disclosure, accountability, responsibility, dan terakhir adalah fairness. Tetapi bagi staff AI, ternyata prinsip terpenting adalah independency, dilanjutkan dengan responsibility lalu honesty. Penerapan etika dalam bekerja menempatkan kejujuran sebagai faktor yang paling diprioritaskan dan hampir semua responden mengatakan bahwa berpartisipasi dalam company event merupakan salah satu kegiatan perusahaan yang tidak harus menjadi prioritas utama, bahkan ditempatkan di pilihan terakhir dalam faktor penilaian etika dalam melaksanakan pekerjaan. Umumnya baik karyawan AI maupun karyawan outsourcing mengetahui bagaimana etika bisnis diterapkan yaitu melalui observasi lingkungan bekerja, dilanjutkan dengan mengetahui dari atasan. Untuk pemahaman terhadap nilai – nilai etika bisnis yang diterapkan oleh perusahaan, masih terdapat perbedaan pemahaman terutama dari faktor accountability, responsibility, serta transparency and disclosure. Perbedaan pemahaman ini masih dianggap wajar oleh perusahaan karena perbedaan tersebut lebih kepada perbedaan pola pikir masing – masing tingkat jabatan. Dalam penerapan terhadap nilai-nilai budaya perusahaan juga masih terdapat perbedaan pemahaman, yaitu jika menghadapi persoalan dan perasaan boleh menyatakan secara terbuka. Selanjutnya, nilai untuk melakukan sesuatu secara bekerjasama (teamwork) merupakan nilai tertinggi atau nilai yang dianggap paling penting oleh karyawan Astra Internasional, Tbk, sedangkan nilai terendah yang dianggap oleh karyawan Astra Internasional, Tbk adalah apa yang dipandang perlu oleh karyawan terkadang dipandang salah oleh manajer. Untuk manajer AI, nilai terendah adalah “seia – sekata” antara atasan dan bawahan dalam melakukan tindakan. Bagi karyawan outsourcing, nilai budaya perusahaan yang kurang dinilai baik oleh perusahaan adalah taktis, cerdik, dan sedikit curang adalah cara berpikir. Selanjutnya, terdapat hubungan baik antara etika bisnis, etika bekerja, dan budaya perusahaan.
Berdasarkan hasil penelitian tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa masih terdapat perbedaan pemahaman baik terhadap penerapan nilai – nilai etika bisnis perusahaan maupun budaya perusahaan. Oleh karena itu, walaupun masih dianggap wajar oleh perusahaan, tetapi hal ini harus menjadi lampu kuning bagi perusahaan untuk terus memantau perbedaan pemahaman baik terhadap penerapan nilai – nilai etika bisnis perusahaan maupun budaya perusahaan. Pihak perusahaan bisa lebih mengkaji cara training awal yang telah diterapkan karena salah satu cara penyampaian nilai – nilai etika bisnis adalah melalui JTP (Job Training Program). Cara yang dapat dilakukan perusahaan yaitu (1) mempersiapkan trainees untuk lebih memahami mengenai filosofi etika bisnis dan usahakan agar trainees mencari sendiri pemahaman etika tersebut, (2) ciptakan pemahaman pentingnya etika individual sehingga diharapkan trainees juga dapat lebih memahami pentingnya penerapan etika bisnis, (3) ambil beberapa contoh penerapan etika bisnis yang realistik agar lebih mudah dipahami oleh para trainees, dan (4) latihan secara terus menerus. Selain itu, untuk meminimalisasikan perbedaan pemahaman antara manajer dan staff AI dapat dilakukan beberapa cara memelihara keharmonisan dan keseimbangannya dalam hubungan kerja dan hubungan pribadi, membina semangat kebersamaan pada seluruh anggota organisasi dengan pertemuan – pertemuan informal di dalam internal organisasi, memberikan kesempatan dan tanggapan positif terhadap ide, usul, atau saran yang diajukan maupun permasalahan yang dihadapi pegawai yang terkait dengan pekerjaan.

http://elibrary.mb.ipb.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=mbipb-12312421421421412-italestari-778